Pengembangan Bambu untuk Sumber Pendapatan Masyarakat dan Pariwisata di Danau Toba
BERITA DAN ARTIKEL / June 21, 2017

Tanaman bambu bukanlah jenis yang asing bagi masyarakat di sekitar Danau Toba. Hasil hutan bukan kayu ini yang sudah dikenal secara luas baik dari segi budidaya maupun pemanfaatannya di Simalungun, Dairi, Tapanuli Utara, dan Tapanuli Selatan.  Potensi sumberdaya bambu ini cukup besar, namun pemanfaatannya masih terbatas untuk produk-produk seperti anyaman, keranjang, wadah pembuatan lemang, saluran air dan lainnya. Tanaman bambu ini umum ditanam sebagai pagar perkampungan (huta atau lumban) di Pulau Samosir, Balige, Laguboti, dan Porsea. Jenis yang ditanam adalah bambu duri (Nastus spp.) dalam jarak tanam yang padat sehingga dapat berfungsi sebagai benteng perkampungan. Bambu ini juga dapat dimakan setelah direndam terlebih dahulu. Di Indonesia terdapat 39 jenis bambu yang berasal dari 8 marga (Dransfield dan Wijaya dalam Krisdianto et al., 2000). Diantara keanekaragaman jenis family Graminae tersebut, sekurangnya terdapat 16 jenis bambu yang dimanfaatkan masyarakat di sekitar Danau Toba seperti bambu tali (Gigantoclhoa apus), bambu betung (Dendrocalamus asper), bambu balike (Gigantochloa pruriens), dan lain sebagainya. Bambu semakin luas penggunaannya karena kelebihan-kelebihan yang dimilikinya antara lain batangnya lurus, kuat, mudah dibelah, mudah disayat, mudah dikerjakan dan harganya relatif murah. Namun, bambu juga memiliki kelemahan alamiah akibat zat pati yang cukup tinggi sehingga rentan terhadap organisme perusak seperti jamur, serangga….